ShareThis

Selasa, 26 Maret 2013

Tanya My Lovely Sister 6 : Apakah produk X bikin saya ketergantungan?

Yup kita paling sering dapet pertanyaan (terutama untuk produk whitening) : Sis kalo aku pake produk  X (baca : The History of Whoo/ Sulwhasoo/ Dewytree/ Atomy/ The Face Shop/ SK-II/ L'Oreal dll) apakah akan bikin saya ketergantungan? Maksudnya waktu saya pake, kulit saya halus dan putih, tapi setelah berhenti pake kulit saya kembali kusam.

Kita paling bingung buat jawab pertanyaan apakah suatu produk bikin ketergantungan atau nggak. Masalahnya pertanyaan agak bikin kita 'nggak tau jawab apa'. Soalnya jawabannya simple tapi agak ngejelimet.


Kalo kita coba jawab dengan jawaban pertama : iya sis, kalo krimnya nggak dipake pasti kulit kusam lagi. (Kita yakin mungkin yang denger langsung nggak mau cobain.)

Tapi kalo kita jawab dengan jawaban kedua : nggak sis, nggak bikin keterganyungan. Sista kalo pake krim merk X sekali aja dipake akan kinclong terus selamanaya bahkan kalo sista ke pantai dan jemuran nonstop di matahari selama sebulan kulit sista akan kinclong dan tetep bening (yang denger pasti bingung juga, ini obat pemutih apa cat tembok permanen :P)

Jawaban simple-nya gini. Jaman dulu banget nggak ada yang namanya sabun khusus untuk muka. Cuma ada sabun mandi aja. Jadi sabun mandi badan dan sabun muka pake sabun yang sama. Terus setelah suatu bangsa maju maka mulai diciptakan sabun cuci muka (pertama dibuat sabun cuci muka buat cewek baru sekarang muncul yang buat cowok dengan berbagai merk). Setelah ada penemuan sabun cuci muka, semua orang akhirnya beralih pake sabun cuci muka buat wajah, nggak pake lagi sabun mandi badan buat sabun wajah.

Sekarang apakah mereka ketergantungan? Apakah mereka mukanya akan kusam kalo berhenti pake sabun cuci muka dan beralih pake sabun mandi biasa?

Jawaban kita begini : Kita udah pernah cobain pake sabun mandi buat sabun muka (waktu itu lagi nginep di hotel dan nggak bawa sabun muka jadi terpaksa pake sabun mandi untuk muka), memang nggak masalah sih pake sabun mandi, kita cuma pake 2-3 kali aja, tapi... ada tapinya nih, jerawatan sih nggak cuma muka super keset, kusam dan rasanya nggak enak.

Kenapa begitu? 
Karena kita dari kecil memang udah pake sabun cuci muka khusus muka, jadi kalo pake sabun mandi untuk sabun cuci muka pasti nggak betah deh. Kalo kita dari kecil nggak biasa pake sabun cuci muka untuk muka, tapi pakai sabun mandi untuk muka pasti nggak masalah.

Jadi apakah kita ketergantungan dengan sabun cuci muka?
Iya. Pastinya. Karena kita tahu sabun cuci muka bagus dan aman untuk muka karena kita udah pake dari kecil. Sabun cuci muka bisa bikin kulit kita bersih, cerah, dan terawat.

Kembali ke pertanyaan pertama :
Apakah saya akan ketergantungan pake produk krim pemutih X?
Kalo kamu cocok dengan krim tertentu pasti akan jadi 'ketergantungan'. Ketergantungan secara postif pastinya. (Sama seperti kita ketergantungan dengan sabun cuci muka). Kalo dipake krim pemutihnya kulit jadi bersih dan putih, tapi kalo nggak dipake dan kita terus kena polusi dan kulit kita tiap hari terpapar matahari (walaupun nggak secara langsung) pasti kulit jadi kusam. Tapi nggak dipake juga nggak apa-apa, muka kita paling nggak putih.

Jadi pertanyaan tersebut menurut kita secara gampangnya sama dengan : Apakah kalau saya makan nasi sekarang akan membuat saya jadi kenyang terus? Dan nanti kalau sudah berhenti makan apakah saya akan tetap kenyang? hehe :P Menurut kita kulit juga perlu dikasi makan (baca : nutrisi) dengan krim^^

Tapi ada perkecualian, kita nggak tahu pasti 'konon' katanya ada krim pemutih tertentu yang nggak jelas merknya, kata orang (karena kita nggak pernah coba) kalo dipake muka jadi putih, halus, kinclong, nggak jerawatan, dll dalam waktu singkat, tapi setelah beberapa bulan nggak dipake muka jadi perih, merah, bruntusan, sensitif, kering, dll. Nah kalo itu menurut kita krim tersebut sih agak keras. Lebih baik hindari krim yang merknya nggak jelas.

Intinya dari cerita di atas, suatu produk yang cocok dengan kita dan memberi dampak positif bukanlah suatu ketergantungan, tapi suatu kebutuhan. Seperti kebiasaan orang-orang jaman sekarang menggunakan komputer, gadget, handphone, Blackberry, dll. Apakah semua bikin ketergantungan? Iya dong. Semuanya bikin hidup jadi lebih baik, mudah, dan gampang :)

14 komentar:

Anita Rachmania mengatakan...

setuju sekali. jawaban paling masuk akal yang pernah aku baca..

tengkyu for sharing :))

romacchiato mengatakan...

Iseng jawab. Kayaknya gw ngerti kenapa muncul pertanyaan demikian.

Kata 'ketergantungan' yang dimaksud itu dipopulerkan saat orang kita ramai memakai obat muka dokter (ga usah sebut nama yaaaa, nanti dibilang menjatuhkan kan ga asik banget).

Kenapa gw tau? Karena gw KORBAN. Gw korban dari dua dokter kulit yang berbeda. Awal pemakaian produk mereka, kulit gw kinclong. Ga ada jerawat. Cerah ceria kek pantat bayi baru lahir.

TAPI SETELAH GA PAKE.

Kembali jelek, kembali jerawatan, kembali kusam.

Perkiraan sotoy, main culpritnya bisa jadi mercury (ga usa dijelasin apa itu mercury lah ya. Yang jelas ini bahaya, carcinogenic, tapi emang kinerja si obat itu memberi tampilan luar biasa baik bagi kulit).

Makanya begitu ga pake itu, pake produk laen malah jadi makin buruk. Kulit yang awalnya sudah 'teracuni' harus pelan2 detoksifikasi keluarin ingredient dasar ini dari kulit. Dan selama proses detoksifikasi ini, tampilan kulit menjadi buruk.

Membantu jawab pertanyaan reader MLS (dengan definisi 'ketergantungan' reader ybs), sebenernya mudah aja. Kan WHOO/SULWHASOO DKK dari herbal. Setau gw, bahan herbal ga ngasih efek harsh (kecuali ybs itu alergi) sehingga tidak memberi efek ketergantungan. As simple as that kok :D

pinkyBoo mengatakan...

setuju sekali :)

Hatta Shani mengatakan...

hmmm good advice (y) ^^

renturquise mengatakan...

suka posting ini, TOP!
mungkin bahasa halusnya / kata lainnya 'ketergantungan' itu pemakaian yang kontinu untuk perawatan ya. . ?

Soalnya aku sendiri pake lotion yg ada whiteningnya, klo ngag dipake bbrpa minggu kulit balik kusam dan terkesan agak itam. karena diantara rentang waktu yg ngag pake itu ada faktor x(polusi,sinar uv)

Lain klo pake lotion laen yg cuma ada spf ato pun ngag ada kandungan whiteningnya, kulit emank bs cerah dan mencegah sinar uv tapi ngag sebersih dgn yg ada whitenignya

*curhat mode on

Arimbi Kusuma mengatakan...

ya kalo menurutku sih, misal stop pake krim x, gpp. intinya muka dirawat sama ga dirawat beda kan. misal udah perawatan pake krim x, trus udah kinclong trus brenti lah pake itu. brenti perawatan maksudnya, ya bisa kusem lagi. ibarat sepatu udah disemir kinclong, tapi kemudian berhari - hari ga di semir ya kusem. gitu aja intinya mah :p

My Lovely Sister mengatakan...

waw mantap, kayaknya yang harus jelasin tentang ini kamu sai.

Jadi itu kenapa orang ngalamin detox toh... Makanya kita juga bingung banyak yang tanya ke kita setelah ganti 'obat dokter' ke produk Sulwhasoo/ SKII/ Whoo/ dll malah mukanya jadi gak karu-karuan. Kita nggak ngerti karena kita nggak pernah pake 'obat dokter'.

makasi banyak infonya XD. Mantap abisss :D

Amanda Martadinata mengatakan...

Mungin karena sekarang ini banyak krim yang kita percaya karena harganya mahal, tapi ternyata bikin kita balik jadi "upik abu" pas berhenti pake ^^

Temenku pake krim dari klinik kecantikan, maksudnya sih mau cari yang terjamin, tapi ternyata sama aja efeknya pas berhenti pake kaya krim2 yang murah itu.

Mungkin karena ramainya pengalaman nggak enak ini jadi banyak yang was-was pas mau coba pake krim2 yang cici sebutin itu hehe ^^

Kornelia Luciana mengatakan...

Setuju sai, aku juga korban dari 4 dokter dan semua hasil setelah lepas dari obat dokter langsung bruntusan. Apalagi ditambah kalau wajah sudah bersih, obat dokternya pasti diganti dengan yang lebih keras. Alhasil setelah pindah ke skincare yang herbalpun penyesuaiannya lama >_<

Btw, nice share Mylovelysister.
Realy love love this share :)

Anonim mengatakan...

Tolong review-in laneige multiberry sleeping pack ya sist, penasaran nih,

mizhamizha mengatakan...

Mungkin harus dibedakan mana KETERGANTUNGAN mana KEBUTUHAN. Dua2nya mirip tapi beda banget.

Ketergantungan itu hanya terjadi saat kita menggunakan bahan dari gololongan obat, dan itupun cuma satu macam yaitu STEROID (aku gak akan ngomongin mercury, karena mercury itu memang logam berat tidak digunakan untuk pengobatan). Dan itu pun hanya terjadi pada steroid abuse. Jika sudah abuse, klo stop akan timbul rebound so akhirnya breakout, tapi kalau diterusin lama2 pun akan timbul efek samping yang luar biasa buruk.
Oiya, untuk masalah krim dokter, hari gini... yang disebut krim dokter malah jadi kompleks. Ada krim dokter yang diracik dari dr. SpKK (biasanya no steroid, jadi kita gak bisa bilang setiap krim dokter bikin ketergantungan). Ada krim dokter estetika yg terkadang nakal (biasanya ada steroid yang uncontrolled). Ada krim dokter abal2 yang sekarang bergentayangan di dunia maya, yang kemungkinan mengandung mercuri...

Lanjut... :p

Kalau KEBUTUHAN... Emang ada suatu masa kulit kita ini membutuhkan perawatan kulit tertentu. Misalnya, kulit yang aging cenderung kering ---> Pakai produk pelembab ---> kulit jadi lembab --> pelembab di stop ---> kering lagi. Nah, apa ini disebut ketergantungan?? Enggak kan?

Atau masalah kulit gelap atau jerawa. Nah, untuk membicarakan ini, kita harus tahu patogenesis penyebab kulit menggelap, dan keduanya kompleks sekali ngomogin ini bisa 1 postingan hehe. Pake contoh mudah aja, Misalnya penggunaan sunblock. Kalau pake ---> muka enggak gelap ---> trus stop ---> muka gelap lagi. Nah, ini disebut ketergantungan? Enggak kan... karena KITA SEMUA memang butuh sunblock.

Begitulah kira2 sharing dari aku :) Maaf kepanjangan, bukan niat ngajarin yaa tapi aku bicara sesuai kompetensi aku di bidang medis agar bisa memeberi sedikit pencerahan...

Salam...

sanguines mengatakan...

Masuk akal juga! Gak pernah terpikir begitu sblmnya hehehe.
Gue pake krim muka dua macem, so kadang2 suka gue tuker2 karena takut ketergantungan. Dodol yah gue? Tapi muka gue emang kombinasi jadi di spot2 tertentu kering pdhal muka gue minyakan. Haiz ribet deh.
Thanks for sharing this theory ya anyway! =)

Lovina Rachmasari (Hinano Akira) mengatakan...

wahh..bener..bener..
temen2ku jg banyak yg ketergantungan sm obat dokter..
makanya pas q mau mutusin perawatan ke dokter mikirnya lamaaaaaa bgt..
untungnya masi blom kejadian.

nice riview sis..
buat romacchiato, nice sharing..
(^0^)d

My Lovely Sister mengatakan...

Wah, mizhamizha emang paling TOP deh kalau jelasin soal beginian, thanks for sharing ya! ^^

Posting Komentar