ShareThis

Kamis, 08 Agustus 2013

Personal 8 : Rest

Bulan lalu, aku dan Ai Ni sakit terus (Ai Ni pernah bilang di post ini, kalo kita terserang flu berat) tapi ternyata sakitku lumayan berujung parah sampe harus masuk rumah sakit. Haizzz...

Jadi ceritanya sekitar seminggu yang lalu, aku (Eve) sempet masuk rumah sakit. Semuanya serba mendadak dan cepet. Sekarang kalo dibayangin seperti mimpi, padahal kejadiannya baru minggu lalu. Sempet bingung karena harus ambil keputusan untuk dioperasi mendadak, padahal aku paling takut sakit hix...

Dua minggu lalu, tengah malem sekitar jam setengah 12, di saat semua orang udah tidur nyenyak mendadak perutku sakit melilit, pup terus-terusan alias mencret dan muntah muntah. Mamaku dari kamar denger aku muntah-muntah terus di toilet, instingnya sebagai Ibu langsung jalan. Papa dan Ai Ni udah tidur >.<. Mamaku langsung nyamperin aku ke toilet, karena liat parah banget mamaku langsung bawa ke rumah sakit. 

Keaadanku waktu itu aku uda setengah sadar, sampe digendong Papaku waktu masuk UGD. Udah melayang-layang rasanya karena memang uda nggak ada tenaga. Saat diperiksa di UGD ternyata sudah usus buntu akut >_< Leukositnya juga uda 20ribuan, padahal seharusnya 10ribuan. Tadinya karena mikir kerjaan, aku pengen operasinya ditunda pas libur lebaran. Jadi maksudnya waktu libur biar bisa istirahat total. Tapi ternyata harus segera dioperasi kalau nggak bisa mendadak pecah dan itu resikonya lebih tinggi. 

Ok. Karena nggak mau ambil resiko akhirnya aku operasi.

Aku sempet shock banget karena seperti yang aku bilang aku takut sakittttt (beneran takut, dari kecil sampe segede gini nggak pernah ke rumah sakit untuk diinfus). Belum dioperasi uda mikir yang macem macem duluan :p Well ternyata setelah dijalanin nggak seserem yang dibayangin kok. Pas dioperasi sama sekali nggak ada rasa sakitnya, dibius tiba-tiba uda di kamar aja. Malah pas di ruang operasi dokternya sempet bercanda soal THR dan liburan mereka, haha. Itu bikin aku tenang, karena suasananya nggak tegang. Untung ketemu dokter yang baik, bukan dokter yang seremein, banyak deh pengalaman ketemu dokter galak apalagi waku masih kecil jadi suka trauma sama dokter :P :P

Sakitnya justru malah terasa besok harinya setelah dioperasi. Waktu obat biusnya uda hilang, waktu nggak bisa buang air kecil karena obat biusnya masih bekerja di bagian pinggang ke bawah, ribetnya musti pake infus berhari-hari. Aduhhh... bener-bener berasa kalau sehat itu memang segalanya.
Waktu sakit, temen-temen dan keluargaku pada ngunjungin itu rasanya senengggg banget. Berhari-hari di rumah sakit bikin suntuk, bayangin dari pagi sampe malem cuma tidur terus nggak bisa ngapa-ngapain.

Jadi waktu mereka dateng, berasa suasana langsung jadi ceria. Dulu aku pernah mikir kalau jenguk orang sakit mungkin kita sebenarnya malah ganggu pasien istirahat. Tapi setelah ngalamin ini, baru ngerasain yang namanya support dan doa temen-temen sama keluarga yang ngejenguk itu penting banget. Bisa bikin perubahan positif di mood pasien ^o^
Ai Ni malah sibuk foto-foto terus di rumah sakit, akhir-akhir ini dia suka bawa kamera kemana-mana :P Dia bilang mau belajar jadi lifestyle photographer...LOL
Temen-temenku dateng bawain bunga, buah, dan doa. Itu yang paling penting banget buatku 'doa' :D
Ada juga tim pendoa yang aku nggak tau darimana tiba-tiba dateng ke rumah sakit, waktu aku belum dioperasi. Katanya memang di rumah sakit tempat aku tinggal sering ada pendoa yang datengin pasien. Menurutku pekerjaan mereka luar biasa mulia, mau dateng doain orang yang sakit. Saat kondisiku lagi seperti ini, aku cuma butuh tangan Tuhan yang bekerja melalui doa-doa :D :D
Bunganya disimpen di rumah sama Ai Ni.

Biarpun nggak enak, tapi pengalaman baru di rumah sakit jadi sesuatu yang menarik dan berharga buat aku. Jadi belajar untuk melihat di perspektif yang berbeda. Di rumah sakit, aku banyak temuin pasien yang lebih parah dari aku, bahkan ada yang masih lebih muda dari aku, tapi sakitnya udah lebih parah :'( Nggak tega juga ngeliat mereka.

Untungnya juga biaya operasi ditanggung sama asuransi, padahal dulu nggak mau masuk asuransi karena ngerasa berat harus sisihin gaji dan keluarin duit buat asuransi tiap bulannya >.< Tapi untungnya masuk rumah sakit ini di cover sebagian sama asuransi kalo nggak bisa pusing juga LOL

Banyak yang bilang usus buntu terjadi karena suka makan pedas dan makan biji jambu, padahal aku bukan orang yang doyan pedas apalagi makan biji jambu. Dokter sendiri nggak tau apa penyebab pasti usus buntu, yang pasti ususnya infeksi dan radang. Jadi mitos makan pedas dan makan biji jambu sama sekali nggak beralasan hehe...

Jadi liburan kali ini lebih banyak di rumah dan istirahat aja. :P

Kalian liburan ngapain aja? hehe^^


12 komentar:

Yunita Rombe mengatakan...

cepat sembuh eve yang manisss... :'( hikss,,

Istiarina Putri mengatakan...

ya ampun >_<

get well soon Eve ^_^

raisaAngelin mengatakan...

Ya ampun kak eve cepet sembuh ya :D Pasti ada rencana Tuhan yang luar biasa buat kakak dalam masa2 sakit ini >,< Semoga selalu kuat dan cepat sembuh ya ^^ Bener, sehat memang bnerasa pentingnya pas badan udah sakit. GWS super soon! ~

Elsa Widy mengatakan...

Gws kak T.T

Kornelia Luciana mengatakan...

Cepet sembuh ya Eve :)
Memang yang namanya hidup itu anugrah banget apalagi kesehatan. Gbu always.

meutia nuraini mengatakan...

get well soon eve :(
dan foto-fotonya keren abis.. hehhe :D

turiscantik.com mengatakan...

aduh kak sakit memang ngak enak banget ya, tapi semoga cepat sembuh ya..aminnn

Dewie Aprillia mengatakan...

cepet sembuh ya sayy ^_^
kekuatan doa emang ga ada tandingannya heheh :D

Bianca Zain mengatakan...

GWS Kak<3
Btw fotonya keren;D

judith ayes mengatakan...

ya ampun kak Eve cepet sembuh ya, smoga cepet pulih kembali.. amiiiin
eniwei aku suka sama jepretannya kak Aini <3

Winda mengatakan...

wah, cepet sembuh ya Eve ^_~

Rinnah Wiyono mengatakan...

Wish you a speedy recovery, cici Eve. ˆ⌣ˆ

Poskan Komentar